Tugas dan Tanggung Jawab Seorang Project Manager, Beserta Kemampuan Yang Harus Dimiliki

Jasindopt.com – Dalam sebuah perusahaan konstruksi Project Manager atau Manajer Proyek adalah posisi yang sangat penting?

Sosok seorang Project Manager inilah penentu suksesnya suatu proyek yang sedang dikerjakan perusahaan.

Proyek-proyek tidak akan dapat berjalan dengan lancar dan sukses tanpa peran dari seorang Projek Manager.

So, apa sih itu posisi Project Manager?

Projek Manager adalah seseorang yang menjadi pemimpin tertinggi dan ujung tombak dari sebuah proyek.

Baca Juga: Pengertian Kontraktor


Daftar Isi:

  • Pengertian Project Manager
  • Project Manager Menurut Para Ahli
  • Kemampuan (Kompetensi) Project Manager:
    • Pengetahuan
    • Keahlian
    • Sikap
  • Tugas dan tanggung jawab
  • Kinerja Proyek

Pengertian Project Manager

Project Manager adalah seseorang yang mempunyai tanggung jawab penuh terhadap tercapainya tujuan dan sasaran proyek dengan mempimpin, merencanakan, mengkoordinasi, dan mengendalikan sumber daya yang ada.

Didalam Perusahaan Konstruksi, Projeck Manager juga dikenal dengan sebutan manager konstruksi yaitu sama-sama bertugas untuk mengelola jalanya sebuah proyek.

Project Manager atau Manager Proyek sifatnya lebih spesifik karena bergerak untuk mencapai tujuan dari suatu proyek konstruksi, mendapatkan profit yang sebesar-besarnya.

Walaupun Projek Manager dapat dibedakan dalam berbagai ranah proyek, tugas mereka tetaplah sama yaitu mengelola proyek perusahaan dengan baik untuk mencapai tujuan dan target yang telah ditentukan.

Pengertian Project Manager Menurut Para Ahli:

Project Manager adalah seseorang yang ditunjuk atau ditetapkan untuk bertanggung jawab terhadap kegiatan keseharian (day to day) pengelolaan proyek untuk kepentingan organisasi (Heryanto dan Triwibowo, 2013).

Project Manager dapat didefinisikan sebagai seseorang yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan proyek dimulai dari kegiatan yang paling awal hingga proyek selesai. (Menurut Ervianto,2007). Project Manager bertanggung jawab terhadap organisasi induk, proyeknya sendiri, dan tim yang bekerja dalam
proyek.

Kemampuan (Kompetensi) Project Manager

Kompetensi diartikan sebagai kemampuan yang dibutuhkan untuk melakukan atau melaksanakan pekerjaan yang dilandasi oleh pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja.

Salah satu faktor yang menjadi keberhasilan atau kegagalan suatu proyek adalah kompetensi project manager. Seorang project manager yang berkompeten yaitu yang memenuhi tugasnya dengan kondisi memiliki kualitas, kemampuan,
pengetahuan dan pengalaman, serta memiliki motivasi dan perilaku yang
digunakan dalam lingkungan hidup.

Menurut Yulianto (2005) untuk menghasilkan kinerja yang baik proyek harus dikelola dengan baik oleh manajer yang berkualitas baik, yang memiliki kompetensi yang dipersyaratkan meliputi pengetahuan, skill, serta unsur sikap dan perilaku.

Prianto (2012) juga berpendapat bahwa pimpinan proyek memiliki peran penting dalam kesuksesaan proyek, manajer yang memiliki latar belakang pendidikan formal yang cukup baik, minimal sarjana diharapkan memiliki kemampuan teoritis terkait pelaksanaan proyek yang nantinya mampu
mengaplikasikan ilmu yang didapatkan secara nyata di lapangan.

Maka penulis menyimpulkan bahwa kompetensi project manager akan dibagi menjadi 3 yaitu
pengetahuan (Knowledge), keahlihan (Skill), dan juga sikap (Attitude).

Berikut ini merupakan kriteria yang termasuk dalam kompetensi project manager :

1. Pengetahuan (Knowledge)

Pada Project Management Body Of Knowledge (PMBOK) The Fifth Edition
(2013) mengatakan seorang project manager akan mengelola proyek yaitu :

  1. Scope Management : mencakup proses untuk memastikan bahwa proyek tersebut mencakup semua pekerjaan.
  2. Time Management : mencakup proses untuk mengelola penyelesaian tepat waktu dari proyek.
  3. Cost Management : mencakup proses yang terlibat dalam perencanaan, penganggaran, pembiayaan,mengelola, dan mengendalikan biaya.
  4. Quality Management : mencakup proses dan kegiatan organisasi melakukan yang menentukan kebijakan mutu.
  5. Human Resource Management : mencakup proses yang mengatur, mengelola, dan memimpin tim proyek.
  6. Communication Management : mencakup proses untuk memastikan
  7. perencanaan yang tepat waktu dan tepat.
  8. Risk Management : mencakup proses melakukan identifikasi risiko, dan mengendalikan risiko pada sebuah proyek.
  9. Procurement Management : mencakup proses untuk membeli atau memperoleh produk dan jasa.
  10. Intergration Management : mencakup proses dan kegiatan untuk menggabungkan, menyatukan, dan mengkoordinasikan berbagai proses dan kegiatan manajemen proyek.
  11. Stakeholder Management : mencakup proses mengidentifikasi, menganalisis harapan pemangku kepentingan dan dampaknya pada proyek.

2. Keahlian (Skill)

Dalam hal ini dibutuhkan keahlian (Skill) dalam mengimplementasikan
pengetahuan yang didapat kedalam dunia kerja. Skill yang dimiliki seorang project manager diantaranya (Heryanto dan Triwibowo, 2013) :

  1. Leadership atau Kepemimpinan. Seorang project manager harus bisa mengarahkan tim secara keseluruhan agar proyek bisa mencapai dan sesuai dengan tujuan.
  2. Problem Solving atau Mampu Memecahkan Masalah. Seorang project manager harus mampu memecahkan semua permasalahan yang terjadi selama proyek berlangsung. Permasalahan baik secara teknis maupun non-teknis.
  3. Written Skills atau Keahlian Menulis. Project manager harus mampu menulis dengan jelas, singkat dan padat, serta mengenai sasaran dalam menginterpretasi pelaksanaan proyek. Penulisan yang dimaksud adalah project definition, project management plan, project monitoring and controlling.
  4. Presentation Skills atau Kemampuan untuk Presentasi. Seorang project manager harus bisa menuangkan ide-idenya dalam suatu bentuk orasi atau presentasi. Mampu mempresentasikan suatu topik atau tema tertentu dalam proyek. Menjelaskan dengan lugas dan mudah dimengerti.
  5. Communication Skills atau Kemampuan Berkomunikasi. Kemampuan untuk berkomunikasi yang baik dalam sebuah tim, kemampuan komunikasi project manager yang bisa menghubungkan semua anggota tim agar dapat berkoordinasi dengan baik.
  6. Team Player Skills atau Kemampuan Menjalankan Tim. Untuk menjalankan tim, seorang project manager harus memiliki karisma yang tinggi, dan berwibawa. Memiliki kemampuan untuk memotivasi orang lain.
  7. Profesionalism atau Profesionalisme. Seorang project manager harus bisa bersikap profesional dimana bisa memilih antara urusan kantor dengan urusan pribadi. Seorang project manager yang baik harus bisa membedakan kapan saat bertindak sebagai pimpinan proyek dan kapan berlaku sebagai teman.
  8. Strong Admin Skills atau Kemampuan Handal Mengatur. Kemampuan untuk mengatur ini sangat diperlukan, karena dalam sebuah proyek terkadang tidak sedikit anggota tim yang mau jalan sendiri. Untuk itu diperlukan seorang project manager yang bisa mengatur timnya dengan baik.
  9. Menguasai Manajemen Proyek. Hal yang paling mendasar yang harus dimiliki seorang project manager adalah pengetahuan tentang manajemen proyek. Project manager harus menguasai manajemen proyek karena menyangkut keseluruhan dari proses-proses pelaksanaan proyek.

3. Sikap (Attitude)

Sikap (Attitude) menjadi salah satu kemampuan yang harus dimiliki seorang project manager, agar proyek mampu berhasil dalam proses perkerjaannya.

Menurut Prianto (2012) attitude yang harus dimiliki seorang project manager adalah :

  1. Mempunyai komitmen untuk bekerja keras dalam proyek.
  2. Mempunyai upaya/inisiatif untuk menyelesaikan semua kegiatan dan ketika menghadapi masalah.
  3. Mempunyai kepercayaan atas kemampuan diri sendiri untuk menyelesaikan tugas dengan baik.
  4. Mempunyai motivasi diri yang besar untuk tercapainya keberhasilan proyek.
  5. Memiliki semangat kerja yang tinggi demi tercapainya keberhasilan proyek.
  6. Mempunyai rasa tanggung jawab yang penuh.
  7. Memahami tujuan proyek dan mampu memotivasi tim proyek untuk bersama-sama mencapai tujuan dan sasaran proyek.

Tugas dan Tanggung Jawab dari Project Manager adalah:

  1. Tugas dan Tanggung jawab pertama dari seorang Project Manager adalah Menentukan kebijaksanaan pelaksanaan jasa manajemen proyek konstruksi
  2. Memimpin, mengkoordinir dan melaporkan kepada konsultan pengawas terkait dengan kegiatan pelaksanaan proyek.
  3. Membuat dan mengontrol time schedule poyek yang akan dilaksanakan.
  4. Menandatangani berita acara serah terima pekerjaan.
  5. Membuat dan mengatur perencanaan kegiatan operasional pelaksanaan proyek
  6. Melaksanakan, mengkoordinir, dan mengontrol kegiatan operasional pelaksanaan proyek
  7. Menyetujui dan menandatangani semua dokumen yang bersifat usulan, permintaan, pembelian, pemakaian dan pembayaran untuk kebutuhan proyek konstruksi.
  8. Menyelenggarakan rapat-rapat koordinasi dengan pihak luar, yang berkaitan dengan kebutuhan proyek.
  9. Menandatangani laporan bulanan terkait dengan pelaksanaan proyek konstruksi
  10. Mengajukan dan menandatangani pekerjaan tambah atau kurang/contract change order (CCO) kepada owner jika diperlukan.


Kinerja Proyek

Proyek adalah rangkaian aktifitas yang mempunyai tujuan spesifik dengan spesifikasi tertentu yang memerlukan perencanaan dan pantauan sepanjang siklus
pelaksanaannya.

Keberhasilan manajemen proyek dapat didefinisikan setelah tujuan proyek tercapai sesuai dengan waktu, biaya, tingkat teknologi, pemakaian
sumber daya yang efektif dan efisien (Kerzner, 1995).

Pendekatan tradisional
untuk mengevaluasi kinerja proyek diukur dari tiga indikator yaitu :

  • Biaya,
  • Waktu,
  • Kualitas yang merupakan basis kriteria untuk keberhasilan proyek dan merupakan iron triangle (Atkinson, 1999; agioglou et al., 2001; Toor dan Ogunlana, 2010).

Beberapa penelitian menyebutkan ukuran keberhasilan proyek berdasarkan :

  • Kinerja waktu,
  • Kinerja biaya,
  • Kualitas,
  • Laba,
  • Kepuasan konsumen, dan kepuasan publik (Ling et al., 2009), dan tanggap terhadap perubahan (Ling et al.2008).

Pengukuran kinerja proyek kebanyakan difokuskan pada orientasi hasil yang bersifat obyektif dan mudah diukur.

Pengukuran obyektif antara lain dilihat dari :

  • Aspek waktu,
  • Kecepatan pelaksanaan,
  • Varian waktu, unit biaya,
  • Angka kecelakaan,
  • Net present value, dan dampak lingkungan.

Penilaian subyektif didasarkan pada :

  • Kualitas,
  • Fungsi,
  • Kepuasan pengguna akhir,
  • Kepuasan konsumen,
  • Kepuasan tim perencana,
  • Kepuasan tim kontraktor (Chan, 2001).

Pengukuran kinerja proyek merupakan hal yang sangat penting sebagai refleksi terhadap kinerja perusahaan.

Kinerja unit bisnis konstruksi didasarkan pada kinerja proyek dengan mempertimbangkan kepentingan bersama antara pemilik, kontraktor, dan perencana, (Liu dan Walker, 1998).

Mashaleh et al.
(2007) mengukur kinerja perusahaan konstruksi dengan menggunakan
benchmarking yang dilihat dari :

  • Sisi anggaran,
  • Biaya,
  • Jadwal,
  • Angka kejadian bahaya tercatat,
  • Kehilangan hari kerja,
  • Perubahan biaya,
  • Total pekerjaan ulang.
%d blogger menyukai ini: